NEW!Referensi istilah di supply chain dan logistik Buka di sini
Berita Logistik Indonesia

Bea Cukai Imbau Asosiasi Dan Pelindo II Tuntaskan Masalah Biaya Bongkar Muat

2 Mins read
Berita Logistik Indonesia

Bea Cukai Imbau Asosiasi Dan Pelindo II Tuntaskan Masalah Biaya Bongkar Muat

2 Mins read

Bea Cukai Imbau Asosiasi Dan Pelindo II Tuntaskan Masalah Biaya Bongkar Muat

disadur dari bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA – Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan mengimbau Asosiasi Perusahaan Bongkar Muat Indonesia bersama PT Pelabuhan Indonesia II membentuk kesepakatan terkait penyetoran dana kontribusi dari jasa bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok.

Direktur Kepabeanan Internasional Antar Lembaga (KIAL) Rober Leonard menyatakan memang belum ada payung hukum untuk menentukan besaran dana kontribusi dari perusahaan bongkar muat (PBM_ kepada PT Pelabuhan Indonesia II (Pelindo II). Oleh sebab itu perlu ada kesepakatan antara Pelindo II dan asosiasi terkait merumuskan porsi yang ideal agar tidak memberatkan salah satu pihak.

“Penentuan dana kontribusi itu adalah domain dari pengusaha dan Pelindo, kami dari Bea dan Cukai hanya bisa menegaskan agar bentuklah kesepakatan antar keduanya yang ideal dan tidak berdampak dengan kenaikan biaya logistik,” ungkap Robert kepada Bisnis.com, Selasa (24/5/2016).

Robert menilai domain tersebut juga tak masuk dalam ranah instansi lain, misalnya Kementerian Perhubungan. Pasalnya mekanisme dana kontribusi masuk dalam kerja sama business to business. Dengan demikian, yang mengatur langsung adalah Pelindo II.

“Itu adalah masalah keduanya , Kemenhub juga tidak bisa mengintervensi sebenarnya. Kami sebagai regulator hanya bisa mengingatkan sesuai misi jangan membebani biaya logistik, kami tidak bisa memaksa mereka untuk menurunkan atau menghapuskan dana kontribusi,” terangnya.

Pada awal Mei lalu, Asosiasi Perusahaan Bongkar Muat Indonesia (APBMI) sudah mengecam praktik pengambilan dana kontribusi 40% dari jasa bongkar muat sebagai pungutan liar oleh Pelindo I-IV.

Ketua Umum DPP APBMI Bambang Ketut Rachwadi mengatakan sesuai ketentuan yang berlaku selama ini setiap barang atau kargo yang di bongkar muat di pelabuhan sudah membayar uang dermaga dan bongkar muat sesuai tarif yang berlaku di masing-masing pelabuhan.

Bambang menyatakan hal itu bertepatan dengan pertemuan 20 DPW/DPC APBMI dalam mempersiapkan Musyawarah Kerja Nasional yang akan digelar pada pertengahan bulan ini.

Dia mengatakan sengaja mengumpulkan pengurus APBMI di seluruh Indonesia guna mendengarkan masukan dan persoalan yang dialami anggotanya berkaitan dengan ekspansi Pelindo II dalam pengelolaan pelabuhan saat ini.

APBMI, sambungnya, menilai bahwa imbal jasa/kontribusi bongkar muat yang ditarik oleh Pelindo II, termasuk kategori pungutan liar (pungli). Sebab, selain tidak ada dasar hukumnya dalam peraturan dan perundang-undangan apa pun sehingga memiliki kesan memaksa pengguna jasa.

Bambang berharap Kementerian Perhubungan segera turun tangan mengatasi masalah pungutan imbal jasa/kontribusi bongkar muat yang sudah cukup lama di pungut oleh PT Pelindo I-IV itu. Ketidakberadaan payung hukum menyebabkan besaran imbal jasa atau kontribusi bongkar muat bervariatif di setiap pelabuhan.

Misalnya, di Pelabuhan Tanjung Priok diterapkan imbal jasa (sharing) bongkar muat 40%, di Pelabuhan Belawan Medan dikenakan Rp.2500/ton untuk barang umum (break bulk). Sementara itu, di Pelabuhan Cirebon imbal jasa bongkar muat untuk komoditi batu bara dikenakan tarif Rp.5.366/ton dengan rincian kontribusi bongkar muat Rp.3.500/ton di tambah biaya lain-lain Rp.1.866/ton.

Contoh lainnya, di Pelabuhan Panjang dipungut Rp.2.500/ton untuk kargo curah kering, Pelabuhan Banten Rp.1.650/ton dan di Pelabuhan Semarang dipungut imbal jasa Rp.5.115/kubik terhadap komoditi kayu log, serta komoditas lainnya memiliki nilai pungutan terendah yakni Rp.1.600/ton.

sumber: http://industri.bisnis.com/read/20160524/98/550768/bea-cukai-imbau-asosiasi-dan-pelindo-ii-tuntaskan-masalah-biaya-bongkar-muat

Artha Nugraha Jonar

About author
Saat ini bekerja di perusahaan logistik. Sedang belajar bahasa pemrograman komputer. Hobi jalan-jalan, makan dan bersepeda.
Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.