NEW!Referensi istilah di supply chain dan logistik Buka di sini
Bisnis

Proses Terbentuknya Sumber Batu Bara Terbesar di Kalsel

2 Mins read
Batu Bara Terbesar di Kalsel

Kalimantan Selatan, dijuluki “Bumi Perjuangan”, menyimpan harta karun tersembunyi di bawah tanahnya: batu bara. Deposit batu bara di Kalimantan Selatan merupakan salah satu yang terbesar di Indonesia, menyimpan energi terpendam yang telah dibentuk selama jutaan tahun. Mari kita telusuri jejak waktu dan menyingkap misteri proses pembentukan batu bara di wilayah ini.

Perjalanan Menuju “Emas Hitam”

Kisah batu bara di Kalimantan Selatan dimulai sekitar 300 juta tahun lalu, pada periode Carboniferous. Saat itu, wilayah ini dihiasi oleh hutan lebat yang dipenuhi pepohonan raksasa, pakis purba, dan lumut berukuran besar. Ketika tumbuhan ini mati dan terkubur di bawah tanah, proses dekomposisi terhambat oleh kondisi rawa yang minim oksigen.

Tahap Penggambutan

Sisa-sisa tumbuhan terakumulasi dan terkompresi, bertransformasi menjadi gambut. Tekanan dari sedimen di atasnya dan temperatur yang meningkat mendorong proses dekomposisi anaerobik, mengubah gambut menjadi lignit, batubara muda berwarna coklat.

Tahap Geokimia

Seiring waktu, lignit terkubur semakin dalam dan mengalami transformasi kimiawi kompleks. Tekanan dan temperatur yang tinggi memecah molekul organik, melepaskan air dan gas, dan meningkatkan kandungan karbon. Lignite berubah menjadi bitumen, batubara lunak berwarna coklat kehitaman.

Puncak Transformasi

Pada tahap akhir, bitumen mengalami tekanan dan temperatur yang ekstrem, menghasilkan antrasit, batubara keras berwarna hitam pekat dengan kandungan karbon tertinggi. Antrasit di Kalimantan Selatan terkenal dengan kualitasnya yang tinggi, menjadikannya komoditas yang berharga.

Faktor Pendukung

Beberapa faktor yang mendukung pembentukan batu bara di Kalimantan Selatan:

  1. Kondisi Geologis: Cekungan Barito yang luas dan terdalam di Indonesia menjadi “wadah” ideal untuk akumulasi sedimen dan tumbuhan purba.
  2. Hutan Purba yang Lebat: Vegetasi yang rimbun pada masa lampau menyediakan sumber bahan organik yang melimpah.
  3. Kondisi Rawa: Lingkungan rawa yang minim oksigen menghambat dekomposisi sempurna, memungkinkan terakumulasinya gambut.

Dampak dan Tantangan

Meskipun batu bara menjadi sumber energi penting, pertambangan dan pembakarannya membawa dampak:

  • Polusi udara: Emisi gas rumah kaca dan polutan udara dari pembakaran batu bara berkontribusi pada perubahan iklim dan pencemaran lingkungan.
  • Kerusakan ekosistem: Pertambangan batu bara dapat merusak habitat flora dan fauna, serta mencemari air tanah.

Menghadapi dampak tersebut, diperlukan:

  1. Teknologi ramah lingkungan: Penerapan teknologi pertambangan dan pembakaran yang lebih efisien dan ramah lingkungan.
  2. Energi terbarukan: Mengembangkan alternatif energi terbarukan seperti matahari, angin, dan air untuk mengurangi ketergantungan pada batu bara.
  3. Pengelolaan berkelanjutan: Penerapan praktik pertambangan yang bertanggung jawab dan rehabilitasi lahan pasca tambang.

Masa Depan Batu Bara

Meskipun batu bara masih menjadi sumber energi penting, transisi menuju energi terbarukan adalah keniscayaan. Upaya penelitian dan pengembangan teknologi energi bersih, serta kebijakan yang mendukung bagi masyarakat dan kontraktor pertambangan, menjadi kunci untuk masa depan yang lebih lestari.

1464 posts

About author
Saat ini bekerja di perusahaan home furnishing. Hobi jalan-jalan, makan dan bersepeda.
Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.